Cerita Sex Dinda Memekik Keenakan | Berani Bugil
Agen Capsa
Bandar Q
Breaking News
agen bandarq online

Cerita Sex Dinda Memekik Keenakan

VIMAX Bandar Capsa

Situs yang menyediakan cerita dewasa dan foto hot secara gratis dan selalu update : Cerita Sex | Cerita Dewasa Terbaru | Cerita Ngentot | Cerita Mesum | Cerita ABG | Cerita Porn | Cerita Seks Dewasa – Dinda Memekik Keenakan. Temanku yang bernama Dinda salah satu cewek amoy di kotanya, bisa terpikirkan tubuhnya Dinda dengan toket yang besar, pinggul yang ramping membuat para mata lelaki menyoroti tubuhnya, ditambah lagi kalau Dinda itu sedang berjalan pakai celana ketat sungguh lipatan lipatan terlihat sekali benjolan memeknya.

Cerita Dewasa Dinda Memekik Keenakan

 cerita sex ABG, cerita ABG terbaru, cerita ABG ngentot, kumpulan cerita ABG ngentot, cerita hot ngentot, cerita nyata ABG ngentot, koleksi cerita ABG ngentot, kumpulan cerita ngentot terbaru

Pasti bikin napsu lelaki yang ngeliatnya, apalagi Dinda sering pake celana panjang, apalagi pendek, yang ketat. Kulitnya yang putih dan wajah sendu dengan sepasang mata sipit menambah kecantikan Dinda.

Yang khas lagi dari Dinda adalah bulu tangan dan kaki yang panjang2, ditambah dengan kumis tipis yang menghiasi bagian atas dari bibir mungilnya, menambah keseksiannya. Pastilah jembutnya lebat, dan napsunya gede, seperti aku kalee.

Model pakeannya juga selalu seperti yang dipake abg amoy, rambut lurus sebahu yang dicat kepirangan, blus ketat yang menonjolkan kemontokkan toketnya, dan celana hipster yang juga ketat sehingga pinggang dan pinggulnya pasti menarik perhatian lelaki yang melihatnya.

Lagian blus ketatnya cuma sepinggang sehingga pinggang dan perutnya yang putih mulus serta pusernya suka ngintip kalo Dinda bergerak. Tambah lagi daya tarik Dinda dimata lelaki. Dinda sering ngobrol apa saja dengan aku termasuk urusan seks.

Dia cerita bahwa cowoknya suka napsu ama dia dan setiap weekeng pasti Dinda ngentot dengan cowoknya, kalo gak dirumahnya ya di rumah cowoknya. Ortu Dinda sibuk berbisnis sehingga jarang dirumah, makanya Dinda bebas saja ngajak cowoknya tidur dirumahnya.

Aku nanya “apa ini cowok yang mrawani kamu”, jawabnya “ini cowok yang kedua”. “Kok bisa”, tanyaku lagi. “Iya Dinda kenal ama cowok kedua ini karena cowok yang pertama juga”. Cowoknya ngajak temennya untuk ber 3 some dengan Dinda. dasar Din, dia mau aja diantre 2 cowok sekaligus. Bener kan napsunya Dinda gede. Ternyata kontol cowok kedua ini lebih besar dan panjang dibanding cowok pertama.

Dinda ngerasain lebih nikmat dientot ama cowok kedua. Ketika ber 3 some, cowok kedua sampe 3 kali ngentotin Dinda, sedang cowok pertama cuma 2 kali seperti biasanya. Setelah 3some itu, Dinda diam2 ngentot juga dengan cowok kedua, hanya berdua saja. sampai akhirnya cowok pertama tau dan hubungan mereka putus.

Buat Dinda gak masalah karena toh dia mendapat kenikmatan yang lebih dari cowok yang kedua.

“Nes, kamu suka ngentotnya ama om om ya”, Dinda nanya kebiasaan ngentotku.

“Kenapa sih” “Buat aku lebih nikmat kalo sama om om Din”, jawabku.

“Om om maennya suka lebih lama, jadi aku sempet nyampe beberapa kali baru si omnya ngecrot”. “Wah kuat banget si om ya”, kata Dinda lagi.

“Kalo ama cowokku sih kita bareng nyampenya, tapi kalo sampe 3 ronde baru cowokku lama baru ngecrotnya, nikmat banget seh. Ama si om kamu maen berapa ronde?” “Sukanya 3 ronde juga, aku sampe lemes udahannya”, jawabku.

“Wah lebih nikmat ya Nes”. “La iya lah, kamu mo nyoba ama om om, ntar aku kenalin ama om Andi. Dia fotografer yang suka orbitin model2 yunior, aku kenal om Bram juga lewat om Andi”.

“Om Bram produsen sinetron itu?”

“Iya, mau gak, ntar aku telponin om Andi. Dia pasti gak nolak deh kalo kamu mau maen ama dia”. “Boleh dah”, jawab Dinda lagi, penasaran rupanya dia denger ocehanku. Aku segera mengontak om Andi, kamu2 masih ingat siapa om andi itu kan, kalo dah lupa om Andi nongol di crita Ines yang judulnya DIGARAP 2 COWOK dan NIKMATNYA IKUT CASTING.

Aku nerangin ke om Andi bahwa Dinda mo ktemuan, nyoba peruntungan di modelling, kataku. Ketika aku nerangin cirinya Dinda, om Andi antusias banget menyanggupi.

“Kalo ketemu suru bawa bikini atau daleman bikini yang minim dan tipis”, katanya. Aku dah pahamlah selera om Andi. Hp kuteruskan ke Dinda supaya Dinda janjian ketemuan sendiri ama om Andi. “Makasih ya Nes. Nikmat gak ama om Andi”, kata Dinda sembari ngembaliin hp ku.

“Kamu rasain sendiri aja deh. Kapan mo ketemuannya?” jawabku. “Lusa Nes, aku mesti ngatur supaya cowokku gak ngerecokin aku sama om Andi”.

“Kamu punya bikini atau daleman model bikini gak?” “Punya sih, cowokku sering beliin aku daleman model bikini, mana kekecilan dan tipis lagi. Bikini juga ada. Kalo aku pake didepan cowokku, 5 menit lagi juga dah dilepasin ama dianya”.

“Kamu bawa kalo ketemu ama om Andi, juga bawa baju ganti karena biasanya om Andi ngajak kamu nginep di vilanya”.

“Nginep?” “La iya lah, pastinya om Andi ngajak kamu nginep, kebayang kan dia mo maen berapa ronde ama kamu”.

“Wah asik dong kalo om Andi kuat begitu, aku jadi gak sabaran mo ketemu om Andi buruan”. Aku tersenyum aja dengernya. Berikut ini adalah apa yang dialami oleh Dinda ketika dia bersama om Andi di vilanya.

Dinda minta aku yang menuliskan ceritanya, dan ini hasilnya. Pada hari yang dijanjikan, Dinda membawa tas yang berisi baju ganti, bikini dan beberapa daleman bikini serta mantel di resto cepat saji. Dia mengatakan pada cowoknya bahwa dia harus keluar kota untuk satu urusan.

Karena Dinda sangat menyakinkan ketika menerangkan alesannya, cowoknya tidak keberatan dia pergi. Lagian Dinda perginya gak weekend, yang merupakan saat dimana cowoknya dapet jatah nikmatnya. Agak lama Dinda nunggu, sampe ada seorang lelaki yang menyapanya,

“Dinda ya”. Dinda memang sudah ngasi tau pake blus ketat warna pink dan jins hipster ketat juga.

“Wah kamu cantik sekali, Din, seksi juga lagi”, kata om Andi sambil menyalami Dinda sambil menyebutkan namanya.

“Om belum pernah neh dapet model amoy, mana amoynya bahenol lagi”. Dia duduk didepan Dinda.

“Kamu dah lama kenal Ines ya Din”, kata om Andi membuka pembicaraan. “Dah lama juga om, Dinda sering curhat ama Ines”. “Kok bisa ngerembet sampe ke om segala”.

“Iya om, kita cerita2 ngesex, sampe Ines crita nikimat banget ngesex ama om. Dinda jadi kepingin nyobain deh” “Bisa aja si Ines. Dinda biasanya ngesex ama om om juga?”.

“Enggak om, sama cowok Dinda”. “Sering ya Din ngesexnya”.

“Setiap weekend om, keculai kalo Dinda lagi dapet”. “Wah asik, dah pengalaman dong kamu urusan ngesex”.

“Pengalaman ya cuma ama cowok Dinda aja om”. “Iya biar cuma ama 1 cowok tapi kan kamu dah sering ngelakuin ama dia, jadi dah tau dong apa yang dimaui lelaki diranjang”. “O itu maksud om, ya udah lah. Dinda selalu nurutin apa yang diminta cowok Dinda di ranjang”.

“Kamu selalu maennya di ranjang ya Din”.

“Iya om, kan maennya selalu dikamar”.

“Di hotel?” “enggak om, dirumah Dinda atau ditempat cowok Dinda”.

“Entar asik, vila om ada kolam renangnya, jadi bisa foto session di kolam renang dulu ya Din. Kita berangkat sekarang yuk”. Merekapun beranjak dari tempat duduknya dan menuju ke mobil om Andi yang diparkir di halaman resto.

Di jok belakang teronggok tas yang katanya berisi peralatan fotografi, serta peralatan bantu lainnya. Segera mobil meluncur meninggalkan tempat parkir, menembus kemacetan kota menuju ke vila om andi yang terletak di daerah Puncak.

Selama diperjalanan mereka ngoborol ngalor ngidul. Om Andi mampir disebuah mini mart didekat vilanya dan membeli makanan dan minuman serta keperluan lainnya. Belanjaan yang cukup banyak itu ditaruh dibagasi mobil mengingat di jok belakang dah dipenuhi peralatan foto.

Sesampainya di vila, om andi menurunkan semua bawaannya. Dinda membantu ngangkatin juga selain tas pakeannya.

“Gak ada yang nungguin ya om”, tanya Dinda.

“Ada yang nunggu, setan”.

“Bener om ada setannya”, Dinda membelalak ketakutan.

“He he om becanda kok, kalo juga ada setan, setannya taku ama om. Kan om rajanya setan”, kata om Andi sembari mencolek pinggang Dinda yang terbuka.

“Ih, om geli ah”, jeritnya manja.

“Kan vila ini kosong, jadi kalo om mo pake vilanya, ada orang yang dateng buat membersihkan seluruh vila sebelumnya”.

Makanan dan minuman dimasukkan ke lemari es, sebagian diletakkan dimeja pantri. Ketika itu dah sore, matahari dah mulai turun. “Din, masih ada matahari, fotosession dulu yuk. Kamu pake deh bikini kamu. Om tunggu di belakang ya, di kolam renang”.

Dinda masuk ke salah satu kamar dan mengganti pakeannya dengan bikini. Karena bikininya minim, toketnya yang besar montok seakan mo ngeloncat keluar. Demikian juga jembutnya yang lebat ngintip dari sela2 cd bikininya.

Om Andi menelan ludah ketika dia melihat Dinda berbikini sexy. “Wao, mulus banget Din. Merangsang banget”. Dia segera memberi arahan pada Dinda untuk berpose di pinggir kolam renang dan mulai mengambil gambar. Karena Dinda belum pernah akting maka gayanya kaku. “Kamu malu ya Din ama om, kok kaku banget seh gaya kamu”.

“Enggak kok om, Dinda gak malu”. “Iya ya kan kamu dah biasa telanjang didepan cowok kamu. Anggep aja om cowok kamu supaya kamu bisa lebih rilex gayanya”. Dengan sabar om Andi mengarahkan Dinda berpose sehingga akhirnya dapet juga satu set foto Dinda berbikini.

Om Andi mengomentari apa yang harus diperbaiki sembari melihat foto2 yang diambilnya di laptop. Karena dah mulai gelap, foto session dipindah kedalem. Di ruang tamu. “Din kamu ganti pake lingeri, bawa kan”.

“om”, Dinda menghilang lagi kekamar dan mengganti bikininya dengan daleman tipis dan minim yang model bikini juga. Om andi kembali ternganga melihat kemontokan bodi Dinda. Karena dalemannya yang tipis maka berbayanglah pentil toket Dinda yang belum terlalu besar dan berwarna pink kecoklatan.

Demikian pula jembutnya yang lebatpun terlihat jelas dibalik cd tipis yang dipakenya. “Wah Din, kamu lebih merangsang begini daripada telanjang bulet”. Foto session dimulai lagi dengan menggunakan sofa. Lampu sorot dipake untuk menambah pencahayaan.

Dinda tanpa canggung berpose lebih vulgar dari yang di kolam renang, pahanya selalu dikangkangkan menonjolkan kelebatan jembutnya. Toketnyapun selalu dibusungkan sehingga terekam dengan jelas kemontokannya di kamera om Andi.

Sementara om Andi sendiri terlihat sekali susah mengendalikan napsunya yang sudah sangat berkobar2 melihat kemontokan Dinda. Karena sudah mendapatkan banyak masukan dari hasil sesi foto bikini, Dinda jauh lebih rilex berposenya dan memerlukan sangat sedikit perbaikan sehingga cepat selesai sesi foto lingerie.

Om Andipun men set kameranya ke lap topnya dan mulai membahas satu persatu foto yang telah dibuat dengan Dinda.

“Foto session ke 3 telanjang ya Din”. “Siapa takut, tapi makan dulu ya om, Dinda dah laper neh”.

“Kita cari makan diluar ya Din, deket vila ada warung sate kambing, enak”. “Biar tambah hot ya om”, jawab Dinda sembari menghilang ke kamar. Keluar dari kamar dia dah memakai pakaeannya yang tadi, blus dan jins hipster.

“Din, kalo malem dingin, kamu gak bawa mantel”. “Ada om”, kata Dinda sembari masuk ke kamar lagi mengambil mantelnya. Sampe sini om Andi belum menunjukkan aktivitas apa2, walaupun dari wajahnya terlihat sekali bahwa dia sudah sangat bernapsu.

Dinda heran juga, kok om Andi kuat sekali menahan diri untuk tidak mulai menggelutinya. Sekembali dari makan, Dinda memakai bikininya lagi dan mengajak om Andi berenang. Air kolamnya terasa hangat walaupun tidak dipanasi.

Om Andi hanya bercelana gombrong. Mereka berenamh hilir mudik beberapa saat, kemudian Dinda segera keluar dari kolam, membungkus tubuhnya dengan anduk dan berbaring di dipan bermatras yang ada dipinggir kolam.

terasa dingin, segera om andipun keluar dari kolam dan duduk disebelah Dinda yang sudah berbaring didipan. “Om dingin om”, Dinda mengundang om Andi untuk bertindak. Segera om andi bereaksi, dia berbaring disebelah Dinda, memeluknya dan segera memagut bibir mungil Dinda. sebentar saja anduk yang membungkus tubuhnya sudah diurai om Andi.

Dinda menjadi gelisah, kakinya berubah posisi terus, sebentar kaki kiri diatas kaki kanan, sebentar lagi posisinya sebaliknya. Dia rupanya menahan napsunya yang telah berkobar. “Kenapa Din, gatel ya, kok kakinya berubah terus”. Dinda diem saja.

Om Andi mencium pipinya, Dinda menggelinjang dan menoleh ke arah om Andi. Dia segera mencium kembali bibir mungilnya. Melumatnya, lidahnya mendesak masuk ke dalam mulut Dinda, menggelitik langit langit mulutnya.

Dia mulai merabai toketnya yang masih tertutup bra bikininya. Dinda merintih. ” Om..”. Dia menjilati lehernya, ”tenang aja Din, nikmati ..” . Dinda benar benar tak kuasa menolak semua itu , dia hanya pasrah menikmati permainan itu.

Kembali om andi menciumi bibir Dinda lagi . Dinda pun membalasnya dengan penuh nafsu . Dengan cepat dia melepas bra bikini yang di kenakan Dinda . Dinda sama sekali tak menolak . Dadanya telah terbuka. Om andi menatap toketnya, yang segera diraba2. Tubuh Dinda gemetar. pentilnya juga dimainkan dengan liar. Dinda mendesah “ ahh.. .. ehhh ….om ohh… “.

Om andi pun menjulurkan lidah , menjilat pentilnya yang tampak menonjol keluar . Dinda sudah sepenuhnya di kuasai birahi . Om Andi dengan bernafsu melumat , menyedot toketnya. Membuat Dinda semakin birahi .

Suara erangan nikmat Dinda terdengar , menambah gairah si om . Dia pun mengurai ikatan cd bikini Dinda sehingga dalam sekejab Dinda sudah bertelanjang bulat. Jembutnya yang lebat menyelimuti daerah nonoknya.

Dengan lembut om Andi meraba raba paha putih mulusnya. Perlahan dia mengelus elus paha putih Dinda. Sambil sedikit demi sedikit merenggangkan kedua kakinya, dia dapat jelas melihat cairan nikmat yang merembes dari nonok Dinda membasahi selangkangan.

Om Andi menjilati daun telinganya sehingga membuatnya terangsang geli. Satu sentuhan lembut , jarinya tepat di belahan nonoknya. Membuat suara erangan birahi keluar dari mulut Dinda.

“AAhh …… “ . om Andi terus aktif menyapu pentilnya dengan lidah, toketnya tampak mengeras karena napsu .

Di sertai getaran getaran jarinya di atas belahan nonoknyanya, membuat tubuh Dinda bergejolak. “ ohh….. ahhh .. sudah, Dinda gak tahan lagi .. ..” erangnya ketika jarinya bergerak semakin cepat di belahan nonoknya, keatas dan kebawah.

Om Andi tidak berhenti , jarinya bergetar semakin liar. Pentil Dinda juga dijilat cepat . Tubuh Dinda mengejang , Dinda menjerit keenakan, dia nyampe. Nafasnya masih memburu di sertai degup jantungnya yang berdetak cepat .

Om Andi pun menciumi bibir nya. “Din, kamu merasa nikmat gak ..” tanyanya, sambil terus mencium bibir Dinda dengan mesra. Dengan dua jari, bibir nonoknya dikuakkan lebar. Dinda mengerang . Om Andi menatap nonok Dinda , dengan liangnya yang basah . itilnya tampak memerah dan membesar . Dia menjulurkan lidah menjilati itil Dinda .

Lagi lagi Dinda mengerang nikmat. Jilatannya di itil Dinda terus membangkitkan nafsu birahi Dinda. Sebentar saja Dinda telah kembali bernapsu. Dinda terus mengerang kenikmatan . Lendir nonok Dinda mengalir terus . Rasa nikmat dan gatal mendera itilnya yang tegang terangsang.

Dan tubuhnya kembali menegang . “ ahh…enak… ahhh ..enak..” erangnya . Lidahnya terus bergerak menyapu itil Dinda dan membawa Dinda kembali mengejang kerena nyampe lagi . Tubuh Dinda pun kembali lemas .

“Om, belum dientot aja Dinda dah 2 kali nyampe, apalagi kalo dah dientot ya om”. Setelah beberapa saat , om andi membawa tubuh bugil Dinda kedalam kamar dan membaringkannya di ranjang. Dinda berjalan agak gontai dan sempoyongan , tubuhnya terasa lemas dan tenaganya seperti hilang .

“Kok masuk om, katanya mo maen di kolam”. “Kan diluar dingin Din, ntar masuk angin lagi. Besok kan kita mo foto session nude lagi”. Sekarang Dinda telah berbaring di ranjang. Om Andi memberikan minuman yang tadi dibelinya di minimart kepada Dinda. Dia pun mulai membuka celananya. Kontolnya yang tegang itu sudah siap untuk memasuki nonok Dinda.

Dia menghampiri Dinda . Om Andi meminta Dinda mengemut kontolnya. “Kontol om”, kata Dinda lirih. “Emangnya kenapa Din”. “Kontol om besar sekali, lebih besar dan lebih panjang dari kontol cowok Dinda”. Jemarinya mulai menyentuh kepala kontol om Andi. Pertama kali Dinda hanya memegang dengan kedua jemarinya.

“Aah… terus dong Din, pegang erat dengan kedua tanganmu”, rayu om Andi penuh nafsu. “Iiih… keras sekali om”, bisik Dinda. “Ayo dong digenggam dengan kedua tanganmu, aahh…” om Andi mengerang nikmat saat tiba-tiba saja Dinda bukannya menggenggam tapi malah meremas kuat. “Iiih sakit ya om”, tanyanya.

Om Andi menatap Dinda. “Ooouhh jangan dilepas Din, remas seperti tadi, lekas Din, oohh…” erangnya lirih. Dinda kembali meremas kontolnya seperti tadi. om Andi melenguh nikmat. Dinda menatap kontol yang kini sedang diremasnya, jemari kedua tangannya secara bergantian meremas batang dan kepala kontol om Andi.

Jemari kiri berada di atas kepala kontol sedang jemari yang kanan meremas batangnya. Om Andi hanya bisa melenguh panjang pendek. “.sshh… Din… terusss, yaahh… ohh… ssshh”, dia melenguh keenakan. Dinda memandang om Andi sambil tersenyum dan mulai mengusap-usap maju mundur, setelah itu digenggam dan diremas seperti semula tetapi kemudian dia mulai memompa dan mengocok kontolnya maju mundur.

“Aakkkhh… ssshh” om Andi menggelinjang menahan nikmat. Dinda semakin bersemangat melihat om Andi merasakan kenikmatan, kedua tangannya bergerak makin cepat maju mundur mengocok kontolnya.

“Din…aahhgghh… sshh, sekarang diemut Din”, pinta om Andi. Dinda pun menjulurkan lidahnya dan menjilati ujung kontol om Andi.

Tapi belum diemutnya . om Andi mendorong kontolnya hingga ke mulut Dinda . “ayo dong ..Din, diemut ..dong..” pintanya . Dinda pun perlahan membuka mulutnya. Kontol om Andi segera melucur masuk ke dalam mulutnya.

“ ufff …ughh …. “ suara Dinda tertahan kontol . Dinda mengeluar masukkan kontolnya didalam mulutnya. Om Andi kemudian menggeser tubuhnya kebawah sampai mukanya tepat berada di atas kedua bulatan toket Dinda, perutnya yang menekan nonok Dinda. Kembali dia menggerayangi toket Dinda, dia mulai menggesekkan jemarinya mulai dari bawah toket di atas perut terus menuju gumpalan kedua toketnya yang kenyal dan montok. Dinda merintih dan menggelinjang antara geli dan nikmat.

“Om, geli, ayo dong om Dinda dientot”, erangnya lirih. Beberapa saat om Andi mempermainkan kedua pentilnya yang kemerahan dengan ujung jemarinya. Dinda menggelinjang lagi, om Andi memuntir sedikit pentilnya dengan lembut.

” Om…” Dinda kembali mendesah. Secara bersamaan akhirnya om Andi meremas-remas gemas kedua toketnya dengan sepenuh nafsu. “Aawww… om”, Dinda mengerang dan kedua tangannya memegangi kain sprei dengan kuat.

Om Andi semakin menggila tak puas meremas lalu dia mulai menjilati kedua toket Dinda secara bergantian. Dia menjilati seluruh permukaan toket Dinda sampai basah, mulai dari toket yang kiri lalu berpindah ke toket yang kanan, digigit-gigitnya pentil Dinda secara bergantian sambil diremas- remas dengan gemas.

Lima menit kemudian dia menghisap kedua pentil Dinda sekuat-kuatnya. Dia tak peduli Dinda menjerit dan menggeliat kesana- kemari, sesekali Dinda memegang dan meremasi rambut om Andi, sementara om Andi tetap mencengkeram dan meremasi kedua toket Dinda bergantian sambil menghisap-hisap pentilnya. Pentil Dinda dipilin dengan lidahnya sambil terus dihisap.

Dinda hanya bisa mendesis, mengerang, dan beberapa kali memekik kuat ketika gigi om Anton menggigiti pentilnya dengan gemas, hingga tak heran kalau di beberapa tempat di kedua bulatan toket Dinda nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis- garis kecil bekas gigitan om Andi.

Cukup lama om Andi mengemut toket Dinda, setelah itu dia merayap menurun ke bawah. Ketika lidahnya bermain di atas pusar Dinda, Dinda mulai mengerang- erang kecil keenakan, om Andi mengecup dan membasahi seluruh perutnya.

Ketika bergeser ke bawah lagi, om Andi membetulkan posisinya di atas selangkangan Dinda. Dia membuka ke dua belah paha Dinda lebar-lebar, Dinda sudah sangat terangsang sekali. Kedua tangan Dinda masih tetap memegangi kain sprei.

Om Andi memandangi nonok Dinda yang ditumbuhi jembut lebat. Bibir nonoknya kelihatan gemuk dan padat berwarna putih sedikit kecoklatan, sedangkan celah sempit berada diantara kedua bibir nonoknya.

Selanjutnya om Andi langsung menyosor menekan nonok Dinda, hidungnya menyelip di antara kedua bibir nonok Dinda. Bibirnya mengecup bagian bawah bibir nonok Dinda dengan bernafsu, sementara tangannya merayap ke balik paha Dinda dan meremas pantatnya yang bundar dengan gemas.

Om Andi mulai mencumbui bibir nonok Dinda yang tebal itu secara bergantian. Puas mengecup dan mengulum bibir bagian atas, dia mengecup dan mengulum bibir nonok Dinda bagian bawah. Karena ulahnya, Dinda sampai menjerit-jerit karena nikmatnya, tubuhnya menggeliat hebat dan terkadang meregang kencang, beberapa kali kedua pahanya sampai menjepit kepala om Andi yang lagi asyik masyuk bercumbu dengan bibir nonoknya.

Om Andi memegangi kedua belah pantat Dinda yang sudah berkeringat agar tidak bergerak terlalu banyak. Dinda meremasi rambut om Andi sampai kacau. Kadang pantatnya dinaikkan sambil mengejan nikmat atau kadang digoyangkan memutar seirama dengan jilatan lidah om Andi pada seluruh permukaan nonoknya.

Dinda berteriak makin keras, dan terkadang seperti orang menangis saking tak kuatnya menahan kenikmatan. Tubuhnya menggeliat hebat, kepalanya bergerak ke kiri dan ke kanan dengan cepat, sambil mengerang tak karuan.

Om Andi semakin bersemangat melihat tingkahnya. Disibakkan bibir nonok Dinda, terlihat daging berwarna merah muda yang basah oleh air liurnya bercampur dengan cairan lendir Dinda. Om Andi mengusap dengan lembut bibir nonoknya, agak ke atas dari liang nonoknya yang sempit itu ada tonjolan daging kecil sebesar kacang hijau yang juga berwarna kemerahan, itilnya.

Lalu secepat kilat dengan lidahnya menyentil2 itil Dinda. Dinda memekik sangat keras sambil menyentak-nyentakkan kedua kakinya kebawah. Dinda mengejang hebat, pinggulnya bergerak liar dan kaku, sehingga jilatanom Andi pada itilnya jadi luput.

Dengan gemas om Andi memegang kuat-kuat kedua belah paha Dinda lalu kembali ditempelkannya bibir dan hidungnya di atas celah kedua bibir nonok Dinda. Dia menjulurkan lidahnya keluar sepanjang mungkin lalu ditelusupkan menembus jepitan bibir nonok Dinda dan kembali menyentil itilnya.

Dinda memekik tertahan dan tubuhnya kembali mengejan sambil menghentak-hentakkan kedua kakinya. Pantat nya terangkat ke atas sehingga lidah om Andi memasuki celah bibir nonoknya lebih dalam dan menyentil-nyentil itilnya.

Begitu singkat karena tak sampai 1 menit Dinda mengejan kembali dan ada semburan lemah dari dalam liang nonoknya berupa cairan hangat agak kental banyak sekali. Om Andi masih menyentil itil Dinda beberapa saat sampai tubuh Dinda terkulai lemah dan akhirnya pantatnya pun jatuh kembali ke kasur.

Dinda melenguh panjang pendek meresapi kenikmatan yang baru dirasakan, sementara om Anton masih menyedot sisa-sisa lendir yang keluar ketika Dinda nyampe. Seluruh selangkangan Dinda tampak basah penuh air liur bercampur lendir yang kental.

Om Andi menjilati seluruh permukaan nonok Dinda sampai agak kering,

“Din…puas kan…” bisiknya lembut namun Dinda sama sekali tak menjawab, matanya terpejam rapat.

“Giliran om ya Din, om mau masuk nih”, bisiknya lagi.

“Sekarang dientot yang lama ya om”, rengek Dinda. “Yang penting Dinda nikmat kan”. “Nikmat banget2, om”. Om Andi segera bangkit dan duduk setengah berlutut di atas tubuh Dinda yang telanjang berkeringat.

Dia menarik kaki Dinda ke atas dan ditumpangkan kedua paha Dinda pada pangkal pahanya sehingga kini selangkangan Dinda menjadi terbuka lebar. Dia menarik pantat Dinda ke arahnya sehingga kontolnya langsung menempel di atas nonok Dinda yang masih basah.

Dia mengusap- usapkan kepala kontolnya pada kedua belah bibir nonok Dinda dan lalu beberapa saat kemudian kontol ditepuk2kan dengan gemas ke nonok Dinda.

Dinda menggeliat manja dan tertawa kecil, “Om… iiih.. gelii… aah”. “Din, kontol om mau masuk nih”, bisiknya penuh nafsu. “Om, masukin buruan. Dinda dah gak tahan lagi neh”, sahut Dinda.

Sedikit disibakkannya bibir nonok Dinda, lalu diarahkannya kepala kontolnya yang besar ke liang nonok Dinda yang sempit. Dia mulai menekan dan tekan lagi… akhirnya perlahan-lahan mili demi mili liang nonok Dinda membesar dan mulai menerima kehadiran kepala kontolnya.

Dinda menggigit bibir saking nikmatnya. Om Andi melepaskan jemarinya dari bibir nonok Dinda dan plekk…bibir nonok Dinda langsung menjepit nikmat kepala kontolnya. Dinda memejamkan matanya rapat- rapat dan kedua tangannya kembali memegangi kain sprei.

Om Andi agak membungkukkan badan ke depan agar pantatnya bisa lebih leluasa untuk menekan ke bawah. Dia memajukan pinggulnya dan akhirnya kepala kontolnya mulai tenggelam di dalam nonok Dinda. Dia kembali menekan, mili demi mili kontolnya secara pasti terus melesak ke dalam nonok Dinda.

Dia terus menekan kontolnya, terus memaksa memasuki nonok Dinda yang luar biasa sempit itu. Om Andi memegang pinggul Dinda, dan ditarik kearah kontolnya sehingga masuk makin ke dalam. Dia menghentak keras ke bawah, dengan cepat kontolnya mendesak masuk nonok Dinda.

Dinda mengerang nikmat. Dihentakkannya lagi pantatnya ke bawah dan akhirnya kontolnya secara sempurna telah tenggelam sampai kandas terjepit di antara bibir nonok Dinda. Om Andi berteriak keras saking nikmatnya, matanya mendelik menahan jepitan ketat nonok Dinda yang luar biasa.

Dia merebahkan badannya di atas tubuh Dinda yang telanjang, Dinda memeluknya, toketnya kembali menekan dada om Andi. Nonoknya menjepit meremas kuat kontol om Andi yang sudah amblas semuanya.

“Din… bagaimana rasanya”, bisiknya. “Nikmat banget om”, jawabnya. Dia mencium bibir Dinda dengan bernafsu, dan Dindapun membalas dengan tak kalah bernafsu. Mereka saling berpagutan lama sekali, lalu sambil tetap begitu om Andi mulai menggoyang pinggul naik turun.

Kontolnya mulai menggesek nonok Dinda. Pinggulnya menghunjam-hunjam dengan cepat mengeluar masukkan kontolnya yang tegang. Dinda memeluk punggung om Andi dengan kuat, kukunya terasa menembus kulit om Andi.

Dinda merintih dan memekik keenakan. Beberapa kali Dinda sempat menggigit bibir om Andi saking napsunya. Om Andi hanya merasakan betapa nonok Dinda yang hangat dan lembut itu menjepit sangat ketat kontolnya.

Ketika ditarik keluar terasa daging nonok Dinda seolah mencengkeram kuat kontolnya, sehingga terasa ikut keluar. “Din, om nggak tahan lagi nih aahhgghghh”, bisiknya. “peju om mau keluar”. “Dinda juga mo nyampe om, barengan yach”.

Dan akhirnya pejunya ngecret di nonok Dinda. Dindapun ikut mengejang ketika merasakan hangatnya peju om Andi yang menyembur2 seperti dam yang bobol didalam nononknya. Mereka pun berpelukan puas. Dan tanpa terasa mereka ketiduran sambil berpelukan telanjang bulat karena kecaapaian dalam permainan tadi. Mereka tertidur sampai menjelang pagi.

Ketika terbangun, om Andi membangunkan Dinda juga lalu mereka berdua mandi bersama karena semalem mereka gak sempet mandi. Di dalam kamar mandi mereka saling membersihkan dan berciuman.

Om Andi minta Dinda jongkok dan menjilati serta mengulum kontolnya yang sudah tegak berdiri lagi. Kontolnya dikulum Dinda sambil dikocok pelan- pelan naik turun. “Enak banget Din, terus diemut Nes”, erangnya.

Kemudian giliran om Andi, Dinda disuruh berdiri sambil kaki satunya ditumpangkan di bibir bathtub. Dia menyerang selangkangan Dinda, khususnya itilnya, dengan lidah sehingga Dinda mengerang sambil memegang kepala om Andi dan menenggelamkannya lebih dalam ke nonoknya.

Om Andi menjulurkannya lidahnya lebih dalam ke nonok Dinda sambil mengorek-korek itilnya dengan jari manis. Semakin hebat rangsangan yang Dinda rasakan sampai akhirnya dia nyampe, dengan derasnya lendirnya keluar tanpa bisa dibendung. Om Andi menjilati dan menelan semua lendirnya. “Om, nikmat banget deh, Dinda sampe lemes”, kata Dinda.

“Ya udah kamu istirahat aja, om mau sediain makanan dulu ya”, katanya sambil keluar dari kamar mandi bertelanjang bulat. Dinda mengikutinya, juga dengan bertelanjang bulat. Mereka sarapan sereal yang dicampur dengan susu, sambil minum kopi.

Om Andi menghangatkan kue2 yang kemarin dibelinya di microwave. Sambil bercanda2 mereka menyantap semua makanan yang tersedia. Sehabis makan langsung om Andi menyiapkan kembali peralatan fotonya untuk sesi foto telanjang. Dalam keadaan telanjang bulat Dinda berpose dengan macam2 gaya, dikamar mandi, diranjang, disofa, dimeja makan, di beranda dan terakhir kembali dikolam renang.

Om Andi mengekspos kemontokan Dinda, toket, pentil, pantat dan jembut Dinda. Cukup lama sesi foto berlangsung. Seperti ketika sesi lingeri, tak banyak kesulitan yang dialami Dinda. Dia sudah bisa berpose secara alami, berkat arahan dan kenikmatan yang dia peroleh dari im Andi.

Dalam hati Dinda membenarkan cerita Ines bahwa om Andi sangat ahli mengolah pose dan mengolah badan prempuan sampai bergelimang kenikmatan. Semalem dan mulai ngentot saja, om Andi mengulangi lagi merangsang tubuh Dinda sampai dia merasakan kenikmatan yang luar biasa, sehingga ketika dientot rasanya sampai susah dituliskannya.

Dinda berbaring didipan. Om Andi menjatuhkan dadanya diantara kedua belah paha Dinda. Lalu dengan gemas, diciumi pusarnya. ” Om, geli!” Dinda menggeliat manja. Om Andi tersenyum sambil terus saja menciumi pusar Dinda berulang2 hingga dia menggelinjang beberapa kali.

Dengan menggunakan ke2 siku dan lutut om Andi merangkak sehingga wajahnya terbenam diantara ke2 toket Dinda. Dia mengecup pentilnya sebelah kiri, kemudian pindah ke pentil kanan. Diulangi beberapa kali, kemudian dia meremes toket Dinda dengan lembut. Remasannya membuat pentil Dinda makin mengeras, dengan cepat dikecupnya pentil Dinda dan kukulum2 sambil mengusap punggungnya. “Kamu cantik sekali, Din.

Kamu gak dicariin ortu kamu kan”, katanya sambil mendekatkan wajahnya ke wajah Dinda. Dinda hanya tersenyum, menggelengkan kepalanya. Dinda merangkul leher om Andi, dan mencium bibirnya. Lidahnya yang nyelip masuk mulut om Andi. Mereka langsung berpagutan lagi, Dinda sangat bernapsu meladeni ciuman om Andi.

Om Andi mencium bibirnya, kemudian lidahnya kembali menjalar menuju ke toket dan mengulum pentil Dinda. Terus menuju keperut dan menjilati pusar Dinda hingga Dinda menggelepar menerima rangsangan itu yang terasa nikmat.

“Om enak sekali..” nafasnya terengah2. Lumatan dilanjutkan pada itil Dinda, dijilati, dikulum2, sehingga Dinda semakin terangsang hebat. Pantatnya terangkat supaya lebih dekat lagi kemulut om Andi. Om Andipun memainkan lidahnya ke dalam nonok Dinda yang sudah dibuka sedikit dengan jari. Ketika responsnya sudah hampir mencapai puncak, om Andi menghentikannya.

Dia ganti posisi 69. Dia telentang dan minta Dinda telungkup diatas tubuhnya tapi kepala ke arah kontolnya. Dia minta Dinda untuk kembali menjilati kepala kontol lalu mengulum kontolnya keluar masuk mulutnya dari atas. Setelah Dinda lancar melakukannya, om Andi menjilati nonok dan itil Dinda lagi dari bawah.

Selang beberapa lama mereka melakukan pemanasan maka om Andi berinisiatif untuk menancapkan kontolnya di nonok Dinda. Dinda ditelentangkan, pahanya dikangkangkan, pantatnya diganjal dengan bantal.

Om Andi kemudian menelungkup diatas Dinda. Kontol digesek2kan di nonok Dinda yang sudah banyak lendirnya lagi karena itilnya dijilati barusan. “Ayo om cepat, Dinda sudah tidak tahan lagi”, pintanya dengan bernafsu.

“Wah kamu sudah napsu ya Din, om suka kalo kita ngentot setelah kamu napsu banget sehingga nikmat banget rasanya ketika kontol om masuk ke nonok kamu”, jawabnya. Dengan pelan tapi pasti dia memasukkan kontolnya ke nonok Dinda. Dinda melenguh sambil merasakan kontol besar menerobos nonoknya yang masih sempit.

Om Andi terus menekan2 kontolnya dengan pelan sehingga akhirnya masuk semua. Lalu ditarik pelan-pelan juga dan dimasukkan lagi sampai mendalam, terasa kontolnya nancep dalem sekali. “Om enjot yang cepat dong, Dinda udah mau nyampe ach.. Uch.. Enak om, lebih enak katimbang dijilat om tadi”, lenguhnya.

“Om juga mau ngecret, Din”, jawabnya. Dengan hitungan detik mereka berdua nyampe bersama sambil merapatkan pelukan, terasa nonok Dinda berkedutan meremes2 kontol om Andi. Lemas dan capai mereka berbaring sebentar untuk memulihkan tenaga. Sudah satu jam kami beristirahat, lalu om Andi minta Dinda mengemut kontolnya lagi.

“Om belum puas Din, mau lagi, boleh kan?” katanya. “Boleh om, Dinda juga pengen ngerasain lagi nyampe seperti tadi. Om gak ada matinya, baru aja ngecret dah pengen masuk lagi”, jawabnya sambil mulai menjilati kepala kontolnya yang langsung ngaceng dengan kerasnya. Kemudian kepalanya mulai mengangguk2 mengeluar masukkan kontol om Andi dimulutnya.

Om Andi mengerang kenikmatan, “Enak banget Din emutanmu. Tadi nonokmu juga ngempot kontol om ketika kamu nyampe. Nikmat banget deh, boleh diulang ya Din kapan2″. Dinda diam tidak menjawab karena ada kontol dalam mulutnya.

“Din, om udah mau ngecret nih, om masukkin lagi ya ke nonok kamu”, katanya sambil minta Dinda nungging. Sambil nungging Dinda bertanya, “Mau dimasukkin di pantat ya om, Dinda gak mau ah”. “Ya gak lah Din, ngapain di pantat, di nonok kamu udah nikmat banget kok”, jawabnya.

Urat2 berwarna hijau di kulit batang kontolnya makin membengkak. Dia menekan pinggulnya sehingga kepala kontolnya nyelip di bibir nonok Dinda. Terasa bibir nonok Dinda menjepit kontolnya yang besar itu. Dia menciumi leher Dinda, “Oh…om”, lenguh Dinda ketika om Andi menciumi telinganya.

Dengan pelan dimasukkan kontolnya ke nonok Dinda. Pelan2 dia menarik sedikit kontolnya, kemudian didorong lagi. Hal ini dilakukan beberapa kali sehingga lendir nonok Dinda makin banyak keluarnya, mengolesi kepala kontolnya.

Sambil menghembuskan napas, dia menekan lagi kontolnya masuk lebih dalam. Dia kembali menarik kontolnya hingga tinggal kepalanya yang terselip di bibir luar nonok Dinda, lalu didorong kembali pelan2. “Din, nanti dorong pinggul kamu kebelakang ya”, katanya sambil menarik kembali kontolnya.

Dia kembali mencium telinga Dinda dan mendorong kontolnya masuk. Pentilnya diremes dengan jempol dan telunjuk. Dinda tersentak karena enjotan kontolnya dan secara reflex dia mendorong pinggulnya ke belakang sehingga kontolnya nancap lebih dalam.

Kontol kembali ditarik keluar lagi dan dibenamkan lagi pelan2, begitu dilakukan beberapa kali sehingga seluruh kontolnya sudah nancap di nonok Dinda. ”Akh om”, lenguhnya ketika terasa kontol om Andi sudah masuk semua, terasa nonoknya berdenyut meremes2 kontol om Andi.

Om Andi terus menekan2 sampe amblas semua, terasa kontolnya masuk dalem sekali, seperti tadi ketika pantat Dinda diganjel bantal. Kontol mulai dikeluarmasukkan dengan irama lembut. Tanpa sadar Dinda mengikuti iramanya dengan menggoyangkan pantatnya.

Tangan kiri om Andi menjalar ke toket Dinda dan meremas- remas kecil, sambil mulai memompa dengan semakin cepat. Dinda mulai merasakan nikmatnya, “Om, nikmat banget ya dientot om, lebih nikmat dari dientot cowok Dinda.

Terus yang cepet ngenjotnya om, rasanya Dinda udah mau nyampe lagi”, erangnya. Itilnya tergesek kontol ketika om Andi mengenjotkan kontolnya masuk.

Dinda menjadi terengah2 karena nikmatnya. “Din, nonokmu peret sekali, terasa lagi empotannya, enak banget Din ngentot dengan kamu”. Terasa bibir nonok Dinda ikut terbenam setiap kali kontol dienjot masuk.

“Om”, erangnya. Terdengar bunyi “plak” setiap kali dia menghunjamkan kontolnya. Bunyi itu berasal dari beradunya biji peler om Anton dengan pangkal paha Dinda, setiap om Andi mengenjot kontolnya masuk.

“Din, om udah mau ngecret”, erangnya lagi. Dia menghunjamkan kontolnya dalam2 di nonok Dina dan terasalah pejunya nyembur2 di dalam nonok Dinda. Bersamaan dengan itu, “Om, Dinda nyampe juga om”, Dinda mengejang karena ikutan nyampe. “Om, nikmat banget, kapan ngentotin Dinda lagi”. Om Andi tidak menjawab, dia terkapar kelelahan.

Cerita Dewasa / Cerita Sex / Cerita ABG / Cerita Dewasa Hot / Cerita Dewasa SMA / Cerita Ngentot / Kumpulan Cerita Dewasa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*