Cerita Sex Menyentuh 3 Vagina Jilbab | Berani Bugil
Agen Capsa
Bandar Q
Breaking News
agen bandarq online

Cerita Sex Menyentuh 3 Vagina Jilbab

VIMAX Bandar Capsa

Situs yang menyediakan cerita dewasa dan foto hot secara gratis dan selalu update : Cerita Sex | Cerita Dewasa Terbaru | Cerita Ngentot | Cerita Mesum | Cerita ABG | Cerita Porn | Cerita Seks Dewasa – Menyentuh vagina Jilbab. Perkenalkan namaku Andi aku adalah dosen disalah satu perguruan tinggi di kota Sumatra umurku saat ini 28 tahun secara singkat tubuhku agak gemuk tidak rupawan dengan kulih agak hitam, sekarang aku tinggal ngekost di rumah dengan satu kamar kamar mandi dan dapur, selaku profesi dosen dikampus aku sering melihat cewek cewek yang seksi tetapi aku lebih senang melihat wanita berjilbab yang berpakaian seksi.

Cerita Sex Menyentuh 3 Vagina Jilbab

Cerita Sex Menyentuh 3 Vagina Jilbab
Cerita Sex Menyentuh 3 Vagina Jilbab

Aku pun punya pacar yang cantik dan berjilbab, juga sering berpakaian yang agak menonjolkan keseksian tubuhnya sehingga membuatku sering menelan ludah jika sedang jalan dengannya atau berduaan dengannya.

Gaya pacaran kami sangat tidak bebas, bahkan pacarku tidak memperbolehkan aku untuk memegangi tangannya. katanya aku hanya boleh menyentuhnya setelah kami menikah nanti. dan kemungkinan kami akan menikah sekitar 6 bulan lagi.

Seperti biasa aku bangun pagi, duduk sebentar, kemudian aku berdiri mengambil minum dibelakang. memang sejak bangun tadi perasaan tubuhku agak tidak enak. mungkin akan flu atau demam. kemudian aku mencoba mandi. tubuh ku sudah agak segar setelah selesai mandi.

Kemudian aku berpakaian rapi, memanaskan motorku seperti biasa dan berangkat ke kampus tempatku mengajar. Kebetulan hari ini adalah hari pembagian KHS untuk mahasiswa-mahasiswa dari hasil belajar mereka semester yang lalu.

Aku mengajar pelajaran kimia, kira-kira satu setengah jam aku mencukupkan kuliah hari ini, dan kembali ke ruanganku untuk beristirahat. 15 menit aku beristirahat terdengar ketukan pintu dari luar ruanganku.

Aku mempersilahkan masuk, ternyata masuk 3 orang mahasiswaku, Tiya, Dita, dan Jeni. Tiya mempunyai tubuh mungil sekitar 155 cm, berwajah cantik, kulitnya putih bersih, memakai jilbab hitam keemasan dengan baju berwarna merah diikat dengan ikat pinggang hitam, mengenakan celana hipster ketat berwarna hitam membuat lekuk tubuhnya terlihat jelas.

Sedangkan Dita, wajahnya sangat manis dengan senyum menawan dan kulit agak gelap, sikapnya agak centil dengan suara yang centil pula, ia memakai jilbab orange terang, memakai baju orange dan lengan hitam, memakai celana hipster abu-abu, dita agak kurus dengan payu dara yang tidak begitu besar.

Sedangkan Jeni, kulitnya putih bersih dan mempunyai tubuh yang proporsional dengan tinggi badan sekitar 168 cm, pakaiannya bak model sehingga sangat menonjolkan keseksian tubuhnya, ia memakan baju cokelat dengan celana legging ketat tipis sebetis berwarna cokelat dipadu dengan jilbab berwarna putih.

Aku mempersilahkan mereka duduk di sofa tamu, meskipun gairahku menggelora melihat ketiga mahasiswaku yang cantik dan seksi ini, aku berusaha menahan gejolak nafsuku walaupun “adikku” dibawah sana sudah tidak bisa di ajak berkompromi lagi. Kemudian mereka mengutarakan maksud mereka padaku,

“Pak kami sudah terima KHS semester lalu….” Jeni membuka pembicaraan, karena memang di kelas dia yang agak vokal.

“Ya, trus kenapa?” sahut ku,

“begini pak, setelah dilihat ternyata nilai mata kuliah kimia kami bertiga gagal, kami ingin mengkonfirmasi apakah nilai kami ini memang benar gagal pak…” Lanjut Jeni.

Aku mengangguk kemudian mengeluarkan berkas dari mejaku,

“Ini kalian cari nama kalian dan lihat sendiri nilainya…”. kemudian mereka memeriksa berkas itu dengan seksama, dan terbersit kekecewaan di wajah mereka bertiga.

Mereka bertiga kemudian saling menatap dan Dita mengerdipkan sebelah matanya pada Jeni dengan nakal. Jeni langsung menghampiriku dengan berputar ke belakang kursiku, dan tiba-tiba Dita mengunci pintuku dan menutup gorden jendela dan pintuku.

Lalu Jeni memijat bahuku, dan berbisik ke telingaku,

“kami tau yang bapak mau, Jeni lihat bapak gelisah dari tadi….” Jeni kemudian memagut bibirku dengan bibirnnya yang seksi, dan menjejalkan lidahnya dalam mulutku.

Terus terang aku belum pernah melakukan ini sebelumnya, sehingga aku agak kaku dalam menerima ciuman Jeni. Nafasku memburu dan jantungku berdegup kencang. Kemudian dari selangkangkan ku tiba-tiba terasa sangat nikmat, ternyata Dita dan Tiya sedang mengerjai “adik kecil”-ku.

Aku melihat ke arah mereka Dita tersenyum centil padaku sambil mengocok-ngocok dan mengelus dengan lembut kontolku yang sudah mengeras dari tadi, dia sesekali menjilat kepala kontolku sambil mengocoknya, sehingga terasa sangat enak.

Sedangkan Tiya sedang asyik menjilati buah zakarku dan mengulumnya dengan bibirnya yang kemerahan, membuatku merem-melek dibuatnya, aku berusaha agar tidak mengeluarkan suara, dan merekapun begitu.

Dita mulai mengulum kontolku dengan bibir mungilnya, bibirnya yang dipoles lipstik merah jambu membuatnya terlihat sangat seksi saat mengoral kontolku. Kemudian Dita sesekali mengocok kontolku dengan jilbabnya, terasa sangat enak sekali.

Aku tengah terangsang berat, Jeni terus saja menjilati bibirku dan mengulum bibirku, aku mulai bisa mengimbanginya, Jeni tampak sudah sangat Horny sekali sehingga wajahnya yang putih semakin merah merona.

Jeni kemudian menyingkapkan setengah bajunya, membuka bra nya sehingga menonjollah payudaranya yang indah dan putih bersih, ku taksir ukurannya sekitar 34, ukurannya sangat proporsional. Kemudian Jeni menyodorkan payudaranya ke mulutku, aku langsung mengulumnnya seperti menyusu, Jeni melenguh merasakan kenikmatan hisapanku.

Kemudian setelah kira-kira 10 menit pemanasan, Jeni turun dari pangkuanku. Dita dan Tiya membuka celana panjangku dan melemparnya ke sofa, Kemudian Dita membuka Jean hipsternya hingga terlihatlah pahanya yang mulus walaupun tidak terlalu putih, karna kulitnya yang memang agak hitam seperti orang Pakistan, kemudian Dita mengangkangiku, dan memegangi kontolku dan membimbingnya memasuki vaginanya.

Aku melenguh keenakan saat kontolku untuk pertama kalinya merasakan jepitan vagina seorang gadis, sangat nikmat sekali, hal ini yang sudah lama aku impikan untuk mendapatkannya dari pacarku, akhirnya kudapatkan dari gadis lain.

Dita melenguh saat kontolku amblas seluruhnya kedalam vaginanya, memang kontolku cukup besar dan gemuk, dengan panjang 17 cm dengan diameter sekitar 4 cm.

“OOOHHH….Pak Andi besar sekali kontol bapak….ookkhh…” racau Dita ditengah lenguhannya. Kemudian Dita menggoyang-goyangkan pantatnya sehingga kontolku mengocok vaginanya, aku merasakan diselangkanganku sangat nikmat terkocok oleh vagina Dita yang sempit dan berdenyut denyut.

Cerita Sex Menyentuh 3 Vagina Jilbab

Sementara Dita sedang mengerjai kontolku, Tiya kemudian menghampiriku, kemudia ia menciumku dengan bibir merahnya, wajahnya yang cantik semakin merangsangku….aku mengulum bibirnya sambil meremas-remas payudaranya yang putih bersih itu yang berukuran sekita 34 sama dengan Jeni, Tiya mempunyai tahi lalat di payudaranya.

Tak lama kemudian terasa kontolku seperti tersiram cairan hangat, ternyata tubuh Dita telah menegang dan melengkung di pangkuanku. Ia telah mengalami orgasme. Setelah Dita lepas dari pangkuanku.

Tiya Menarik tanganku, ia kemudian mendorongku ke sofa, hingga aku tertidur di sofa, kemudian dengan cepat Tiya yang sudah setengah telanjang dan masih memakai Jilbabnya menaiki tubuhku dan segera mengarahkan kontolku ke liang kenikmatannya, dan memasukkannya pelan-pelan hingga amblas semuanya,

“oooookkkkhhh…besar sekali pakkkk…..” racaunya. Mungkin karena tubuh Tiya yang lebih montok dan seksi dari Dita, liang vagina Tiya lebih terasa menjepit dan berdenyut-denyut, aku kelabakan menahan kenikmatan di selangkanganku.

Jika aku tidak dapat mengendalikan diri, mungkin aku sudah muncrat, tapi aku tak mau buru-buru, karna belum menikmati tubuh si cantik Jeni. Tiya kemudian dengan perlahan memompa tubuhnya hingga terasa kontolku terkocok sangat nikmat sekali rasanya.

Jika terasa akan muncrat aku menahan tubuh Tiya supaya dia menghentikan goyangannya sejenak, kemudian ia melanjutkan lagi menggenjot kontolku dengan cepat. Begitu seterusnya kami memakai gaya ‘stop-go’ supaya aku tidak cepat orgasme.

Setelah terbiasa aku kemudian berganti gaya, menindih Tiya dengan gaya missionary, dan menggenjotnya dengan cepat supaya Tiya cepat orgasme, dan agar aku dapat menikmati tubuh si kembang kampus Jeni yang sedari tadi bermasturbasi menunggu gilirannya.

Sepuluh menit kemudian, Tiya mengalami orgasme yang sangat dahsyat, tubuhnya melengkung, vaginanya membetot kontolku dengan keras hingga terasa sangat nikmat. Untuk menghindari orgasme.

Cepat2 aku mencabut kontolku dari vagina Tiya sebelum vaginanya memijat kontolku lebih keras lagi, hingga cairan cintanya muncrat semua keluar. Tiya mengejang-ngejang menikmati orgasmenya. Dan segera tertidur di sofa.

Kemudian aku menghampiri Jeni yang setengah telanjang dengan jilbabnya dibentuk dengan gaya yang seksi, ia tersenyum nakal padaku, mungkin ia tahu aku tengah menantikan untuk bersetubuh dengannya dengan tubuhnya yang seksi itu.

Kemudian ia mengampiriku yang masih berdiri dengan kontolku mengacung memerah, setelah merasakan kenikmatan vagina dua temannya. Jeni kemudian menyeka kontolku yang berlumuran cairan cinta Tiya tadi dengan jilbabnya, aku bergetar saat tangannya menyentuh kontolku, kemudian Jeni memasukkan kontolku ke mulutnya dan menghisapnya dengan kuat,

“Ooookkkhhh Jeni…Nikmat sekali….” racauku.

“bapak belum pernah ya…kasian padahal pacarnya cantik gitu”,

“iiiya raann….oookkkhhh”sahutku lagi.

“Dengan Begini nilai kami selamat kan pak?” kata Jeni,

“iya Ran, Pasti”jawabku tak menghiraukan lagi ditengah kenikmatan yang melanda selangkanganku. Setelah 5 menit Jeni mengoralku, ia kemudian mendorongku hingga tertidur di karpet kantorku.

Kemudian ia mengangkangi wajahku, “pak isep…”, aku langsung mengulum dan menjilat vaginanya yang merah jambu itu, bulunya tercukur rapi, sehingga terlihat indah, dan sepertinya rajin dirawat karna baunya yang harum.

Jeni kemudian melenguh-lenguh ditengah jilatanku, aku menghisap klitorisnya dan liang kenikmatan sang bunga kampus pun makin membanjir.

Kemudian Jeni melepaskan vaginanya dari jilatanku dan langsung mengangkangi kontolku yang mengacung gagah sedari tadi, dia kemudian menyeka terlebih dahulu lendir yang keluar dari kontolku dengan jilbabnya.

Terasa geli sekali, dan akupun semakin terangsang dibuatnya. “Pak Jeni masukin ya, udah nggak tahan”kata Jeni sambil mengengam kontolku dengan tangannya dan membimbingnya masuk ke liang kenikmatan miliknya.

Kepala kontolku sudah terjepit vagina Jeni, kemudian ia menurunkan pantatnya pelan-pelan, tampak ia merintih agak kesakitan menampung kontolku yang besar.

“Oookk paaakkk besar sekali…calon istri bapak pasti sangat puas nantinya….oookkkhh paaakk” racaunya setelah kontolku amblas semuanya kedalam liang kenikmatan Jeni. Terasa perbedaan jepitan vagina Jeni dengan Dita dan Tiya, kali ini memang sangat menjepit, mungkin dikarenakan berat badan dan tubuh Jeni yang memang sangat seksi itu.

Setelah Jeni terbiasa dengan keberadaan kontolku di dalam vaginanya, diapun langsung menggenjot kontolku dengan cepat, sehingga kembali aku merasakan kenikmatan tiada tara pada kontolku

”ookkk raaann…sempit sekali vaginamuuu…” racauku sambil meremas-remas payudaranya, jilbabnya berkibar-kibar saking cepatnya goyangan Jeni.

15 menit kemudian aku merasa sebentar lagi akan orgasme, langsung berganti posisi dengan gaya menindih Jeni dengan gaya missionary. Aku kemudian menggenjot vagina Jeni dengan liar, karna merasa akan muncrat sebentar lagi,

“Bapak mau keluar sebentar lagi….ooohhh” kataku,

“didalam aja pakkkk….oookkhhh aku nyampeee paaakkk…” Tubuh Jeni mengejang dan melengkung, terasa sekali vaginanya membetot kontolku dengan keras sekali dan denyutannya semakin kencang…hingga aku tak tahan lagi dan menyentak vaginanya dalam-dalam hingga mentok.

“oooookkkkkkhhh bapak keluar rannn…oookkhhh” aku menyemburkan mani ku ke dalam liang kenikmatan Jeni sangat banyak sekali…kira-kira sampai 10 semprotan kuat didalam vaginanya, dan terasa vaginanya mengempot kontolku dengan kuat seperti memerah spermaku sampai habis.

Kira-kira 1 menitan tubuh kami mengejang, dan langsung ambruk diatas tubuh Jeni yang seksi, aku berbisik pada nya”Hebat sekali kamu Ran, bapak beri kalian nilai A+ untuk ini”.

“ya terima kasih pak” jawab Jeni sambil menyunggingkan senyumnya dari wajah cantiknya yang berjilbab itu. Kemudian Jeni melapas kontolku dari vaginanya, terlihat cairanku yang kental berleleran di vaginanya.

Ia kemudian menyeka kontolku dengan Jilbabnya, membuatku terangsang berat lagi, dan kontolku pun langsung mengacung lagi.

“Wah bapak masih semangat aja nih,hihi” katanya menggodaku.

“Baiklah kami akan berikan bonus buat bapak, Tiya, ayok..” mereka bertiga kemudian bergantian mengoral kontolku dan sesekali memasukkan ke vagina mereka dan mengocok nya dengan vagina mereka kemudian mengoral lagi, memasukkan lagi ke vagina mereka, mengoral lagi, begitu seterusnya hingga aku kelabakan dan mau muncrat lagi, mereka menyuruhku berdiri lalu menempatkan wajah cantik mereka didepan kontolku.

“Pak Ayo keluarin disini…” kata Jeni sambil menunjuk wajah cantiknya,

“Oke, Pinjam Jilbabnya ya ..” aku kemudian mengocok kontolku dengan Jilbab Jeni…dan satu menit kemudian…”ooookkkk nikmat sekaliii”

Mani ku langsung menyembur mengenai wajah-wajah cantik mereka bertiga. Mereka langsung menjilati kontolku hingga bersih dan menyekanya dengan jilbab mereka masing-masing, membuat aku Horny lagi.

Walaupun sebenarnya aku masih ingin menikmati tubuh-tubuh seksi mereka, tetapi aku teringat ada janji, sore ini dengan pacarku.

“Oke cukup segini dulu ya” Aku menahan keinginanku untuk melanjutkan.

“Tapi pak, itu nya masih semangat kayaknya, hihi” kata Jeni menggoda.

“Bapak ada janji, tapi bapak masih pengena ran…” kataku. “Ntar lagi deh pake, kalo aku ujianku gagal gagal lagi dengan bapak…hihi…nggak kok pak, kalo bapak senggang bapak boleh telepon Jeni…nanti Jeni bawain temen-temen Jeni yang cantik-cantik lagi…”.

“Oh Jeni kamu baik sekali makasih banget ya…Bapak Pengen Quick sama kamu 1 kali lagi Boleh?”

 Jeni langsung membelakangi meja, menunggingkan pantatnya yang sekal dan seksi. Aku langsung penetrasi dari belakang, dan menggenjot Jeni dengan cepat. 5 menit kemudian aku menyemburkan spermaku dalam rahim Jeni.

Kami kembali berpakaian, Jeni, Dita dan Tiya, mengganti jilbabnya yang telah berlumuran spermaku tadi. “Makasih ya” kataku pada mereka. “sama-sama pak” kata mereka sambil tersenyum menggoda. Inilah Awal dari petualangan Seks ku dengan para gadis berjilbab yang seksi.Cerita Dewasa / Cerita Sex / Cerita ABG / Cerita Dewasa Hot / Cerita Dewasa SMA / Cerita Ngentot / Kumpulan Cerita Dewasa